Penggunaan CT Scan dan manfaat serta efek samping

Computerized Tomography atau CT Scan adalah prosedur X-ray yang digunakan untuk mendiagnosa beberapa penyakit dengan cara membuat gambar detil mengenai fitur organ internal di dalam tubuh. CT scan (baca: siti sken) digunakan untuk menentukan struktur normal dan abnormal dalam tubuh dan membantu membantu secara akurat dalam memandu perawatan penyakit.

Ringkasan Fakta CT Scan

  1. CT scan bekerja dengan cara menambahkan gambar X-ray melalui bantuan komputer untuk menghasilkan tampilan cross-sectional anatomi pasien.
  2. CT scan dapat mengidentifikasi struktur normal dan abnormal di dalam tubuh pasien.
  3. CT scan tidak menimbulkan rasa sakit dan sering dilakukan dalam rawat jalan.

CT scan memiliki banyak kegunaan, tetapi sangat cocok untuk memeriksa secara cepat orang-orang yang mungkin mengalami luka internal akibat kecelakaan mobil atau jenis trauma lainnya. CT scan dapat digunakan menampilkan hampir semua bagian tubuh dan digunakan untuk mendiagnosis penyakit atau cedera serta untuk merencanakan perawatan medis, bedah atau radiasi.

Fungsi CT Scan

Penerapan CT Scan didasarkan untuk mengetahui berbagai kondisi di dalam tubuh, berfungsi diantaranya:

  • Menegakkan diagnosis gangguan otot dan tulang, seperti tumor tulang dan fraktur
  • Membantu menentukan lokasi tumor, infeksi atau gumpalan darah
  • Berfungsi sebagai panduan prosedur seperti operasi, biopsi dan terapi radiasi
  • Membantu deteksi penyakit dan kondisi seperti kanker, penyakit jantung
  • Memantau perawatan tertentu seperti, pengobatan kanker, dan cedera organ internal

Jenis-jenis CT Scan

1. CT Scan Cranial

CT scan kranial adalah alat diagnostik yang digunakan untuk membuat gambar detil di dalam kepala, seperti tengkorak, otak, sinus paranasal, ventrikel, dan rongga mata.

BACA:  Penggolongan Obat Tablet - Farmasi dan Apoteker Wajib Hapal

Prosedur ini tidak invasif, artinya tidak memerlukan operasi. Biasanya disarankan untuk menyelidiki berbagai gejala yang melibatkan sistem saraf sebelum beralih ke prosedur invasif.

2. CT Scan Ginjal

CT scan ginjal dapat memberikan informasi lebih rinci tentang ginjal, ureter, dan kandung kemih, sehingga memberikan lebih banyak informasi yang berkaitan dengan cedera dan penyakit pada ginjal.

CT scan ginjal berguna dalam pemeriksaan salah satu atau kedua ginjal untuk mendeteksi kondisi seperti tumor atau luka lainnya, kondisi penyumbatan, seperti batu ginjal, kelainan kongenital, penyakit ginjal polikistik, akumulasi cairan di sekitar ginjal, dan lokasi abses.

3. CT Scan Dada

CT scan dada dapat dilakukan untuk memeriksa dada dan organ-organ terkait untuk mendeteksi adanya penyumbatan, cedera, pendarahan intratoraks, infeksi, tumor, nyeri dada yang tidak diketahui sebabnya dan masalah penyakit dalam lainnya.

Tes ini juga dapat digunakan untuk memandu jarum selama biopsi organ toraks atau tumor. Biopsi adalah ketika sepotong kecil jaringan dihilangkan sehingga dapat diperiksa di laboratorium.

CT scan juga bisa dilakukan untuk membantu mengeluarkan sampel cairan dari dada. Ini berguna dalam mengawasi tumor dan kondisi lain dari dada sebelum dan sesudah perawatan.

Apakah CT Scan aman digunakan?

Pemeriksaan pencitraan medis, termasuk Computerized Tomography Scan CT Scan memaparkan sejumlah kecil radiasi pengion yang ditargetkan, yang membantu menciptakan gambar struktur di dalam tubuh.

CT scan memberikan gambar yang lebih rinci dari lebih banyak jenis jaringan daripada pemeriksaan sinar X lainnya, dan ini memungkinkan untuk mendeteksi dan menemukan banyak kondisi medis.

Pada radiasi dosis rendah penggunaan CT scan, risiko terkena kanker sangat kecil sehingga tidak dapat diukur secara andal. Karena kemungkinan peningkatan risiko, maka tidak disarankan melakukan pemeriksaan CT scan jika manfaat pemeriksaan lebih kecil dibandingkan risiko.

BACA:  Cara Kerja & Keamanan Pemeriksaan MRI (Magnetic Resonance Imaging)

Jika Anda mendapatkan rekomendasi CT scan dari dokter, sangat perlu Anda tanyakan tentang manfaat besar untuk kesehatan Anda, dan risiko jika tidak melakukan pemeriksaan ini, termasuk efek samping CT Scan yang mungkin Anda dapatkan.

Efek samping dan risiko CT Scan

Risiko dari prosedur diagnosis menggunakan CT scan bersifat rendah. Masalah yang paling umum adalah reaksi buruk terhadap bahan kontras intravena. Kontras intravena biasanya merupakan cairan berbasis yodium yang diberikan di vena, yang membuat banyak organ dan struktur, seperti ginjal dan pembuluh darah, lebih mudah terlihat pada CT scan.

Bahan kontras

Bahan pewarna khusus yang disebut bahan kontras diperlukan dalam prosedur CT scan untuk membantu menyoroti area tubuh yang sedang diperiksa. Bahan kontras mungkin diberikan dalam bentuk:

1. Secara oral

Jika kerongkongan atau perut yang ingin dipindai, Anda mungkin perlu menelan cairan yang mengandung bahan kontras. Minuman ini mungkin terasa tidak enak.

2. Suntikan

Agen kontras dapat disuntikkan melalui pembuluh darah di lengan untuk membantu kantung empedu, saluran kemih, hati atau pembuluh darah tampak pada hasil gambar dari CT scan. Anda mungkin mengalami perasaan hangat selama injeksi atau rasa logam di mulut Anda.

3. Melalui rektal

Bahan kontras dapat dimasukkan ke dalam rektum (anus) untuk membantu memvisualisasikan usus Anda. Prosedur ini dapat membuat Anda merasa kembung dan tidak nyaman.

Reaksi alergi

Setelah melaksanakan CT Scan mungkin merasakan gatal, ruam, atau perasaan hangat di seluruh tubuh. Jika diperlukan, antihistamin dapat diberikan untuk membantu meredakan gejala.

Reaksi alergi yang lebih serius adalah anafilaksis. Ketika ini terjadi, pasien dapat mengalami gatal-gatal yang parah atau gangguan pernapasan. Namun, reaksi ini cukup langka, tetapi berpotensi mengancam jiwa jika tidak diobati.

BACA:  Cara Menghitung Dosis Obat Sesuai Bentuk Sediaan

Jarang mengalami gangguan ginjal

Toksisitas pada ginjal menyebabkan gagal ginjal adalah komplikasi yang sangat langka dari bahan kontras intravena yang digunakan dalam CT scan. Orang dengan diabetes, orang yang mengalami dehidrasi, atau pasien yang sudah mengalami gangguan fungsi ginjal paling rentan terhadap reaksi ini.

Radiasi

Jumlah radiasi yang diterima seseorang selama CT scan terbilang kecil. Pada pria dan wanita yang tidak hamil, belum terbukti menghasilkan efek buruk. Jika seorang wanita hamil, mungkin ada potensi risiko pada janin, terutama pada trimester pertama kehamilan.

Jika seorang wanita hamil, dia harus memberi tahu dokter tentang kondisinya dan mendiskusikan metode pencitraan lain yang potensial, seperti USG , yang tidak berbahaya bagi janin. Namun, paparan radiasi selama CT scan dapat menyebabkan peningkatan yang sangat kecil terkena kanker.

Namun, risiko paparan radiasi harus ditimbang terhadap manfaat menggunakan CT scan untuk mendiagnosis atau mengobati penyakit. CT scan dapat dimodifikasi untuk memberikan eksposur yang lebih tepat untuk pasien anak.

Persiapan sebelum CT Scan dimulai

Dalam persiapan untuk CT scan, pasien sering diminta untuk tidak makanan, terutama ketika bahan kontras digunakan. Oleh karena itu, cairan dan makanan dapat dibatasi selama beberapa jam sebelum pemeriksaan.

Jika pasien memiliki riwayat alergi terhadap materi kontras (seperti yodium), dokter dan staf radiologi harus diberitahu. Semua bahan logam dan pakaian tertentu di sekitar tubuh harus dilepaskan karena dapat mengganggu hasil pemindaian gambar.

Referensi

  • CT Scan (Computerized Tomography, CAT Scan) | Medicinenet.com
  • CT Scan | MayoClinic.com
  • Cranial CT Scan | Healthline.com
  • Computed Tomography (CT or CAT) Scan of the Kidney | HopkinsMedicine.org
  • Computed Tomography (CT or CAT) Scan of the Chest | HopkinsMedicine.org

Apotekeranda.com hadir ditengah perkembangan teknologi modern untuk menyediakan informasi kesehatan terkait penggunaan obat yang tepat beserta tips-tips yang mencakup kehamilan dan menyusui, kesehatan pria dan wanita, serba-serbi perkuliahan farmasi dan apoteker, dan informasi peraturan kefarmasian terupdate. Saya Samir Jalali, mengajak masyarakat indonesia untuk bijak dalam menggunakan obat. Konsultasikan obat yang Anda gunakan bersama Apoteker di daerah Anda, atau hubungi kami.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here